Senin, 15 Oktober 2012

Peranan Konferensi Asia dan Resolusi Dewan Keamanan PBB


  • Aksi militer Belanda tanggal 21 Juli 1947 terhadap Republik Indonesia menimbulkan reaksidunia luarInggris dan Amerika Serikat tidak setuju dengan tindakan Belanda itutapiragu-ragu turuntanganDiantara negara yang tampil mendukung Indonesia adalahAustralia dan India.
  • Australia mendukung Indonesia karena ingin menegakkan perdamaian keamanan duniasesuai dengan piagam PBB.
  • Sedangkan India mendukung Indonesia karena solidaritas sama-sama bangsa Asia jugasenasib karena sebagai bangsa yang menentang penjajahan.
  • Pada waktu Belanda melakukan aksi militer yang kedua yakni tanggal 19 Desember 1948 
  • Perdana Menteri India Pandit Jawaharlal Nehru dan Perdana Menteri Birma (Myanmar) U Aung San Memprakarsai Konferensi Asia yang diselenggarakan di New Delhi daritanggal 20-23 Januari 1949 yang dihadiri oleh utusan dari negara-negara Afganistan, Australia, Burma (Myanmar), Sri Langka, Ethiopia, India, Iran, Iraq, Libanon, Pakistan,Philipina, Saudi Arabia, Suriah dan Yaman.
  • Hadir sebagai peninjau adalah wakil dari negara-negara Cina, Nepal, Selandia BarudanMuangthaiWakil-wakil dari Indonesia yang hadir antara lain Mr. A. A. Maramis, Mr.Utojo, Dr. Surdarsono, H. Rasjididan Dr. Soemitro Djojohadikusumo.
  • Konferensi Asia tersebut menghasilkan resulusi yang kemudian disampaikan kepadaDewan Keamanan PBB. Isi resulusi tersebut :
  • Pengembalian Pemerintah Republik Indonesia ke Yogyakarta   Pembentukan perintah ad interim yang mempunyai kemerdekaan dalam politik luar negerisebelumtanggal 15 Maret1949 Penarikan tentara Belanda dari seluruh Indonesia
  • Penyerahan kedaulatan kepada pemerintah Indonesia Serikat paling lambat tanggal 1Januari 1950
  • Tanggal 28 Januari 1949 DewanKeamanan PBB mengeluarkan resolusi yakni:
  • Mendesak Belanda untuk segera dan sungguh-sungguh menghentikan seluruh operasimiliternya dan mendesak pemerintah RI untuk memerintahkan kesatuan gerilya supayasegera segera menghentikan aksi gerilya mereka.
  • Mendesak Belanda untuk membebaskan dengan segera tanpa syarat Presiden dan WakilPresiden beserta tawanan politik yang ditahan sejak 17 desember 1949 di wilayah RI,pengembalian pemerintahan RI ke Yogyakarta dan membantu pengembalian pegawai-pegawai RI ke Yogyakarta agar mereka dapat menjalankan tugasnya dalam suasana yangbenar-benar bebas
  • Menganjurkan agar RI dan Belanda membuka kembali perundingan atas dasar persetujuanLinggar jati dan Renville, dan terutama berdasarkan pembentukan suatu pemerintahan ad interim federal paling lambat tanggal 15 Maret 1949, Pemilihan untuk Dewan PembuatanUndang-Undang Dasar Negara Indonesia Serikat selambat-lambatnya pada tanggal 1 Juli1949
  • Sebagai tambahan dari putusan Dewan KeamananKomisi Tiga Negara diubah menjadiUNCI(United Nations Commission for Indonesia) = Komisi PBB untuk Indonesia dengankekuasaan yang lebih besar dan dengan hak mengambil keputusan yang mengikat atasdasar mayoritasTugas UNCI adalah  membantu melancarkan perundingan-perundinganuntuk mengurus pengembalian kekuasaan pemerintah Republikuntuk mengamatipemilihan dan  berhak memajukan usul-usul mengenai berbagai hal yang dapat membantutercapainya penyelesaiian .
  • Akan tetapi Resulusi itu masih terdapat kekurangan yakni bahwa Dewan Keamanan PBBtidak mendesak Belanda untuk mengosongkan daerah-daerah RI selain Yogyakarta, DewanKeamanan tidak memberikan sangsi atas pelanggaran terhadap resolusi tersebut.  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar